banner atas

Siswa Cianjur Diterima SMAN Caringin-Bogor, yang Dekat Malah Ditolak

portalpa - Selasa, 9 Juli 2024 | 16:07 WIB

Siswa asal Cianjur yang diterima di SMAN Caringin Kabupaten Bogor.
Siswa asal Cianjur yang diterima di SMAN Caringin Kabupaten Bogor.

CARINGIN, PortalPasundan.com — Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Caringin, Kecamatan Caringin, Kabupaten Bogor, masih menyisakan persoalan. Beberapa siswa yang diterima di SMAN 1 Caringin berasal dari Cianjur dan dari luar Kecamatan Caringin, sementara siswa dari sekitar sekolah justru ditolak.

Kondisi ini pun diprotes orangtua siswa. Mereka merasa ada kejanggalan dalam proses PPDB di SMAN 1 Caringin.

Ajis, salah satu orangtua siswa yang tinggal di Desa Cimande, Kecamatan Caringin, menuturkan bahwa dirinya mendaftarkan anaknya melalui PPDB online ke SMAN 1 Caringin via jalur afirmasi yaitu menggunakan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dari Pemerintah Desa.

Ketika anaknya tidak lulus, Ajis pun menemukan banyak kejanggalan. Sebab, siswa lain dari luar Kecamatan Caringin yang mendaftar dengan jalur yang sama malah diterima.

“Saya domisili di Cimande dan mendaftarkan anak ke SMAN 1 Caringin memakai jalur SKTM tidak diterima. Sedangkan ada siswa memakai jalur yang sama namun berdomisili di luar Kecamatan Caringin kok diterima, jelas saya cemburu,” sebutnya, Senin (8/7/2024).

Ajis pun mencontohkan sejumlah bukti beberapa siswa yang diterima di SMAN Caringin melalui jalur yang sama namun berdomisili di luar Kecamatan Caringin. Di antaranya ada yang berasal dari Kecamatan Cijeruk, bahkan ada pula asal Cianjur.

Ajis menegaskan, pemerintah menyarankan agar pihak sekolah memprioritaskan orang tidak mampu agar bisa diterima di sekolah. “Sesuai anjuran pemerintah jalur SKTM diutamakan benar-benar bagi yang tidak mampu, tapi kenapa saya yang benar-benar kategori miskin bahkan jaraknya dekat dengan sekolah tidak diterima, kan aneh. Anak saya sampai stress gara-gara ditolak,” imbuhnya.

Ajis berharap, meski siswa dari luar kabupaten bisa diterima melalui jalur prestasi namun tetap harus mengutamakan siswa terdekat. “Siswa yang dekat sekolah dan berprestasi kan banyak,” ucapnya.

S, orangtua lainnya juga mengatakan hal serupa. Dirinya merasa janggal dengan kriteria penerimaan siswa di SMAN 1 Caringin. “Saya lihat di website ppdb.jabarprov.go.id, lalu saya melihat ada siswa asal Desa Tangkil daftar ke SMAN 1 Caringin dengan jalur SKTM, yang jadi persoalan jaraknya hanya 300 meter ke sekolah. Padahal jarak Desa Tangkil ke SMAN Caringin itu sangat jauh,” sebutnya.

Menanggapi protes orangtua siswa, pihak SMAN 1 Caringin malah melempar handuk ke Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat. Wakil Kepala SMAN 1 Caringin, Unang Saepudin, menjelaskan, dalam proses penerimaan siswa layak tidaknya diterima, maupun perubahan jarak yang tadinya jauh menjadi dekat sudah ketentuan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat.

“Dari mulai penerimaan jalur zonasi bisa masuk di luar kecamatan, juga jalur prestasi, tadinya jarak rumah siswa ke sekolah jauh dan menjadi dekat, itu sudah diatur oleh pihak provinsi, sekolah tidak tahu apa-apa,” kilah Unang Saepudin didampingi Humas SMAN 1 Caringin Adnan Saepudin Bahri kepada awak media.
(MUL)

Tags
Artikel Terkait
Rekomendasi
Terkini